Sahabat Kecilku

12 Desember 2011

    MySpace MySpace       
Silahkan Dibaca
Jangan Lupa Kasih Komentar
(Yang kasih komentar, 
aku doain semoga harapannya bisa terkabulkan.
Yang gak kasih komentar, 
kudoain deh semoga jari jarinya mau mengetikkan komentar spesial buat postingan saya)
MySpace MySpace
----


             Lu pernah ga ngerasain gimana kehilangan orang yang  lu sayangi? Pernah kan? Nah, kali ini gue mau cerita tentang rasanya, pahit dan suka dukanya, kehilangan orang yang pernah masuk di hidup gue dan buat semuanya berwarna tapi, itu “dulu”. –For: My Bestfriend, Yuisan-
 
            Cerita ini mungkin buat gue jadi sadar, ga perlu adanya timbal balik, kita duluan yang mencoba melakukannya dan orang lain terserah responnya seperti apa, positif ya bagus, negative ya terserah #cuek bebek.

            Ok! Langsung aja. . .  MySpace


            Gue kan waktu kelas 1 sampai 3 SD sekelas terus sama yang namanya Yuisan. Dia cowok. Ga ganteng ganteng banget tapi ga jelek jelek juga. Pinter sih lumayan. Orangnya baik. Baik banget, terus juga friendly sama gue. Buktinya, gue males jalan buat jajan ke kantin, dia mau ke kantin demi beliin yang gue mau (tentunya pakai duit gue yang jelas ==’). Terus, yang paling nyata nih, waktu pelajaran IPS, pas kelas 3 nih, gue kan ga ngerjain PR (bandelnya ==’) terus dihukum sama bu guruku, disuruh ke depan, duduk manis terus ngerjain PR tersebut. Memang sih banyak juga yang sehati sama gue waktu itu tapi, yang bikin gue tersentuh yaa karena sikapnya Yuisan. Dia jelas- jelas bawa PR tapi, kenapa dia ikut ikutan ke depan juga, sama sama gue, ngerjain PR itu juga. = =’ 

            Kita itu dekat, dekat banget. Gue juga udah anggap dia seperti “sahabat” gue yang benar benar ngertiin gue. Meskipun waktu itu kita masih SD, bukan berarti kita belum bisa suka – sukaan. #nah loh? MySpace

            Ok . Diskip aja bagian yang ga penting. MySpace

            Suatu hari, wali kelasku ngumumin sesuatu. Gue duduk termenung sambil berusaha menangkap pembicaraan beliau. “Anak- anak Ibu yang tercinta, besok, teman kita, Yuisan bakal pindah ke . . . . . . Ibu harap kalian bisa memberikan sesuatu sebagai kenang- kenangan buat dia,” ucap beliau ke anak anak kelasku, kelas 3D. Gue berusaha mencermati kalimat beliau. –Yuisan pindah ke . . . – Yuisan pindah ke . . . –

            “Hah? Yuisan? Yuisan Marintika? PINDAH” gue hampir ga bisa berkata apa apa. Sahabat cowok gue bisa dibilang dia satu satunya, PINDAH. Gue berusaha buat tidak cengeng saat itu, berusaha tegar, berusaha buat tersenyum disitu karena gak mau ada yang liat kalau gue lagi bersedih. Gue langsung ijin ke toilet saat itu karena ga tau apa yang musti kulakukan, apa yang akan terjadi, jika gue masih ada di posisi itu.

            Sudah puas ditoiletnya, gue balik ke kelas. Saat itu udah istirahat. Yeyey :D 

            Tapi, ada yang bikin gue ga jadi masuk kelas waktu itu. Agak mucil sih ini. Gue nguping. Nguping pembicaraan sahabat gue, Yuisan. Tempat duduknya memang ga jauh dari pintu, makanya, meskipun dia pelanin suaranya, gue masih bisa menangkap perkataannya dengan cukup jelas. Waktu itu, dia lagi ngomong sama temannya, Techki. Mukanya agak serius, itu yang buat gue semakin penasaran. 

            “Techki, hmmm . . . Aku mau bilang ke kamu tapi, jangan bilang ke siapa siapa ya,” ucap dia dengan suara perlahan. Aku makin mendekatkan kupingku ke pintu. Persis orang idiot gue saat itu.

            “Aku . . . Aku . . Aku suka Selvia,” katanya pada Techki. Gue langsung membalikkan badan dan membungkam mulut gue, sumpah ! Benar benar ga percaya. Rasanya gue pengen minta perkataan itu diulang kembali. Supaya gue bisa memperjelas semuanya. Gue cubit pipi gue, seolah olah gue kira ini semua mimpi. Tapi, awww sakit…~ Berarti ini semua NYATA. Hmm gue berpikir, lebih tepatnya sih melamun ," percuma Yuisan suka sama aku kalau nyatanya besok dia bakal pindah !! Pindah ke tempat yang jauh" batinku dalam hati.

            Lamunanku langsung buyar seketika. Tiba- tiba, Yuisan langsung keluar kelas. Bikin gue kaget.
            “Kamu ngapain disini?” tanyanya dengan muka innocent.

            “Eh? Gak. . . Nih, Cuma lihat pemandangan aja,” jawab gue santai waktu itu. Heh? Pemandangan apa yang gue lihat saat itu. Pemandangannya gitu gitu aja padahal--'

            Habis percakapan itu, mulai lagi deh ritual biasa gue sama dia. “KEJAR-KEJARAN” !!



            Malamnya . . .

            Gue masih ingat omongannya bu wali kelas. Hmmm… Kasih apa ya? Pikir gue berulang kali.

            Dodol sekali dulu gue. Lu tau ga apa yang gue mau kasih? 

            Duit waktu itu lagi bokek. Belum bisa masak. Ga enak minta duit ke ortu. Jadinyaa . . . Taraa….
Lu tau ga majalah TIKO? Majalah anak anak itu loh. Hehehe. . . 

            Gue gunting bagian puisinya trus masukkin ke amplop deh. Tadaaa . . .  MySpace (praktis-instan)

            Dan lu tau besoknya gimana. Gue urungin niat gue buat kasih tuh puisi setelah gue lihat temen temen gue pada ngasih hadiah yang lebih gedeeeee dan lebih berharga. Terus ga tau kenapa, gue buang deh puisi itu ke tong sampah. 

            Dan untuk terakhir kalinya, gue sama dia kejar- kejaran lagi deh. :D

            Gue sempat berharap sama Allah waktu itu supaya 24 jam berubah menjadi 100 jam kalo bisa, saat bersama dia. Tapi, ternyata itu mustahil. Bener bener mustahil ya kan? Hingga akhirnya gue sadar. Dia bener bener pergi. Pergi ke tempat yang jauh. Yang sulit tuk gue jangkau. 

            Besoknya, dia benar benar pergi. Sumpah ! Gue pengen nangis rasanya kalau dikelas. Dan semenjak dia pergi, semuanya berubah. MySpace

            Sempat temen temen gue pada bilangin gini, “Sel, kok kamu jadi berubah gini?”, “Cieee…. Kehilangan Yuisan ni yee”, “Kok jadi pendiem gini kamu, Sel” , dll.

            Yaa… Terserah mereka mau bilang apa. Semenjak hari itu, gue jadi berpendapat, gue ga usah terlalu dekat sama orang lain, karena gue takutttt banget kalau nantinya mereka bakal pergi juga ninggalin gue.

            Berselang 9 tahun, gue mulai cari cari informasi tentang keberadaan Yuisan. Sempat dulu pernah terlintas ide buat ikutan termehek- mehek buat nyari dia. #wahh ide macam apa itu. 

Gue juga dodol banget sih dulu, kenapa ga nanya dia pindah kemana, minta nomor telepon, dan lain lain. Hmm setelah kuberjuang, tanya tanya dikit ke temen gue, nyari nyari FB dia, akhirnya ketemu juga FBnya. “Yuisan Marintika”.

            Foto profilnya juga ga jauh beda sama dia yang dulu. Hmm trus kuliat locationnya juga dari Sulsel. Seingat gue dulu bu Wali Kelas memang bilang kalo ga di Sumsel yaa di Sulsel pindahnya. Dari situ, gue add FBnya. Terus gue inbox dia. “Yuisan, kamu yang pernah sekolah di YPPSB [Sangatta] bukan?” 

            Hampir 3 bulan lebih gue nunggu balesannya. Tapi, hasilnya nihil. Ga ada tanggapan. Ga ada jawaban. Tapi, gue masih berharap saat itu semoga ada keajaiban.

            Dan akhirnya “Yuisan Marintika” bales inbox gue.

            Tapi, ada yang bikin gue terkejut saat itu. Mau tau apa?

            Yak, balesannya itu.

            Dia bales gini, “Iya. Kenapakah?”

            Terus gue langsung aja jawab, “Lupakah sama aku?” 

            Terus lu mau tau apa jawabannya lagi. “Saya sudah lupa……..”






            Sakittttt banget waktu tau kalo ending nya bakal kayak gini.

            Semua usaha gue, semua jerih payah gue, semua penantian gue, dan semua perubahan gue selama ini rupanya berujung seperti ini. OMG ! 

            Makadari itu, semenjak gue baca inboxnya itu, gue pengen berubah lagi kayak dulu ! Yang ceriaaa, yang ga sedih cuman karena COWOK, dll~

            Hmmm meskipun agak sulit tapi, gue yakin pasti bisa. Dan akhirnya, sekarang, gue udah bisa berubah jadi yang lebih baik dari sebelumnya sedikit demi sedikit –perlahan tapi pasti-, karena gue udah nemuin seseorang yang bikin hidup gue jadi kembali berwarna. Entahlah, warna apa itu? Cerahhh yaa bagus. Suram yaaa udah -- ‘

            Dari kisah gue bersama Yuisan, gue dapet hikmah.

     “Ga perlu mengharapkan timbal balik kalo kamu memang ingin melakukannya” MySpace

            Contohnya gue, sampai detik ini gue masih anggap Yuisan itu sahabat gue. Karena dia. . . “dulu” pernah ada dalam suka, duka, pahit, manis dalam hidup gue. Gue ga peduli dia masih ingat sama gue atau nggak. Yang jelas gue, masih anggap dia itu sahabat gue. Sahabat yang paling gue sayangi. Meskipun dia, udah LUPA dan GA INGAT sama gue.


-FIN-

6 komentar:

  1. Gue mampir ya :')
    ini postingannya bikin terharu. Tisu mana tisu!

    BalasHapus
  2. yuisan..yuisan.. koq kamu tega amat sih..?? hahahahaha... ya udah.. jangan berfikir negatif dulu.. mungkin dia memang lupa atau malu2 mengakuinya.. so.. tetaplah menjadi sahabat yang baik.. :)

    BalasHapus
  3. yang mana orangnya itu???!!!
    mau pecah itu.... damn

    BalasHapus
  4. Sedikit bumbu ironis dalam kisah ini...
    *sesenggukan

    BalasHapus
  5. @albooot: hah? tissue? tissue? nih *ngasih tissue*. wahh beneran? masa? T,T gak yakin :p
    @bang Andro (?): iya, bang :))
    @Accilong: yepp :) pasti.
    @anonim: itu nah orangnya .. itu *nunjuk2 gajelas*
    @Nur Muchamad: wahhh lebay :P wkakaka

    BalasHapus

Tinggalkan jejak yuk ^^ Jangan pelit- pelit~ ❤