Goresan Tanpa Makna

21 April 2012

Goresan Dalam
Diketik mulai tanggal 18 Maret di sela- sela belajar buat UTS

11 – 13 Juli 2011:
MOS di SMADA. Awalnya aku mengira MOS di masa SMA ini sama aja dengan halnya di SMP. Membosankan dan tidak ada kenangan satupun yang bisa diambil. Tapi, ternyata salah.
Awal MOS, aku malah nangis. Aku lupa sebabnya apa. Sepertinya karena dibentak kak RJ. Hahaha aku memang langsung nangis kalau sudah dibentak dengan muka serius. Itu udah kebiasaanku dari kecil, mungkin karena sering dikerasin sama bapak semasa waktu kecil, sampai sekarang efeknya masih kerasa. Hmmm bodoh sekali kalau diinget masa- masa MOS waktu itu.

Hari ke- 2 MOS, aku malah ngilangin topi kakak kelas. Yang kupinjem karena waktu itu aku ga bawa topi. Memang yah kamu, Sel. Dibaikkin malah ga tau balas budi. Malah ngilangin topi orang. Udah gitu, malah pura- pura ga tau. Hahaha

14 Juli 2011:
Pertama kali aku masuk X-Einstein, yang katanya kelas unggulan. Pertama kali orang yang negur aku waktu itu, selain Luluk, yaitu Bima. Entah dia sok kenal sok dekat, tapi ga tau kenapa dia jadi orang pertama yang negur aku. Senang sekali! Aku menganggap dia orang yang baik ... Hingga aku suka sama dia. Kubilang dia baik, ganteng, ga sombong, blablabla.

1 Agustus 2011:
Aku tau pemilik topi itu namanya Nanda Okta. Kak Nanda, panggilanku terhadapnya. Awalnya aku kira dia itu cewek. Soalnya umumnya kan Nanda itu nama cewek. Hho tapi, ternyata aku tau akhirnya, kalau dia itu cowok –cowok tulen- wkwk. Dia meng-sms aku, menagihku soal topi, dan meminta hari Selasa untuk membawanya. Terus dia add fbku juga. Di hari inilah aku pertama kali sms-an sama dia. Sama orang yang topinya sudah kuhilangin.
Oh ya, saat aku sms-an sama kak Nanda, aku juga ungkit- ungkit soal kak Kadek, mereka deket. Sempat waktu kak Nanda ke koperasi, dia diolokkin sama pak Ramdan, dgn kata “kadek”.
Di hari Selasanya, aku malah melakukan ritual seperti biasa: pura- pura ga tau soalnya aku belum berhasil menemukan atau membelikan topi yang baru untukknya. 

6 Agustus 2011:
Aku lihat kak Nanda di parkiran. Dia juga lihat aku, cuman aku buang muka aja.
Di hari ini, aku udah ga mikirin Bima lagi!
Dan juga dia bilang kalau dia temukan topi dilacinya. Horeee senang! Itu tandanya, dia ga butuh topi lagi dari aku.

11 Agustus 2011:
Udah semingguan aku sms-an sama kak Nanda. Aku takut endingnya sama kayak yang lain. Bukannya jadi teman akrab malah jadi musuh. Oh ya, hari ini aku pinjam sabuk taekwondo sama dia. Aku ga berharap lebih kok sama kak Nanda. Soalnya aku juga ga mau ada seseorang yang terluka.

12 Agustus 2011:
Iseng iseng aja. Hari ini pertama kali aku telepon dia. Ups maksudnya miscall kak Nanda. 

15 Agustus 2011:
Dina, temen sekelasku suka kak Nanda. Hari ini kak Nanda diceramahin sama bu BK. Hmm dibilang gara-gara mengecewakan hati Dina –begitulah katanya kak Nanda-. Aku jadi takut kalau misalnya aku suka sama kak Nanda. Aku takut itu hanya jadi bumerang buat aku sama Dina.

17 Agustus 2011:
Bima sms aku. Bilang “jadi apakah kamu dgn Nanda sudah jadian?” .____. Bzzt apaan?
Oh ya, di hari ini juga, aku sama kak Nanda sahabatan. Yeyy..

24 Agustus 2011:
Aku sama kak Nanda panggilannya “beb”. Beb= bebek atau apalah, aku tidak tahu. Aku hanya mengikuti alur yang dibuat olehnya saja.

25 Agustus 2011:
Astaga…
Dia nyatain cinta atau apa, aku tidak tahu. Yang jelas dia nyatakan perasaannya padaku dengan bahasa yang abstrak. Hhu… Disaat ini, aku memang udah ada perasaan sama dia. Hmmm…
Dan tanggal ini , aku pacaran sama kak Nanda Okta Pratama :* 

18 Oktober 2011:
Dia ulang tahun :* Selamat ulang tahun.
Hiksss hampir nangis aku, paketku diambang kewas-was-an, niat mau ngasih hari ini tapi, ekspedisinya belum datang- datang. Sempat kutelponin ekspedisinya, hmmm… Tapi, untung sorenya dah datang, jadi besoknya langsung kukasih deh. Maaf kalau jelek hadiahku, seenggaknya aku nabung dan nyisihin uang jajanku buat beli itu, buat kamu :* 

20 Oktober 2011:
Aku bener- bener ga bisa lupain kejadian ini. SUMPAH KONYOL dan MEMALUKAN ! Aku kan mau turun dari motornya. Karena dia juga yang nyuruh. Tapi, GAGAL TOTAL ! Jadinya, aku jatuh deh L Terus tanganku sedikit luka. Tiba- tiba dia megang tanganku. Ga jelasnya 

20 November 2011:
Kak Nanda bentar lagi mau ikut kemah pelangi. Sebenernya pas dia ngajak, aku kira dia itu bercanda, makanya kutolak L Eh, waktu tau luluk ikut dan schedulenya ternyata seru kayaknya, aku malah pengen ikut. Aiisss kak Ade juga ikut lagi. Pasti seru…
Sayang, semuanya sudah terlambat. Tanggal 25 November, 3 bulan jadian, meskipun dia kemah dan sibuk dengan dunianya tapi aku sayang NANDA...

22 November 2011:
Kurasa dia semakin sibuk. Kemah lah, TIK lah, LCC UUD lah. Hmm… namun aku musti ngertiin dia ^^ Gak papa! Hadapi masalah dengan senyuman, Sel! Seperti katanya. . . 

25 November 2011:
Hmm. . . 3 bulan sudah aku pacaran sama dia. Suka dan duka pasti tentu saja ada. Canda tawa- haru biru juga kadang tampak di hubungan kita.
Oh ya, aku sudah baca cerpen judulnya “KUNCUP” punya Noni. Dia ada ungkit- ungkit kak Nanda. Tapi, didalam ceritanya, ditulis dengan nama “Okta”. Haiisss sedih aja waktu aku baca pas Noni sama kak Nanda goncengan.
Tapi gak papa… Itu masa lalu dia. Semoga dia ga nyesel ngungkapin perasaannya padaku.

27 November 2011:
Hmm.. Aku sempat kaget. Waktu denger, Risfany digantikan kak Kadek buat LCC UUD. So? Itu tanyanya dia sama kak Nanda bakalan sering bersama.
Hmm… Apakah aku boleh cemburu. Gak ya?

29 November 2011:
Kemarin –hari Senin- dia gak masuk sekolah. Hmm…
Yang ga enaknya, aku dengar kalo pas jelajah dia minjemin jaketnya ke Mika. Ga papa sih sebenernya. Tapi coba pahami juga aku tuh nah. Aku kehujanan aja kamu gak ngapa-ngapain. Sudahlah. . . Lebih baik aku gak usah bahas soal ini lagi!

30 November 2011:
Aku minta kak Nanda putusin aku tadi pagi.
Aku ga bisa terus menerus bersabar padahal dalam hati, nyesek banget.
Mulai dari baca cerita Noni, denger Mika dipinjemin jaket sama kak Nanda, lihat kak Nanda & kak Kadek dekat, denger kak Kadek masih diolokkin dengan nama “kak Nanda”, itu bikin aku sadar dia itu terlalu diatas dan aku dibawah.

1 Desember 2011:
Gak boleh galau galau lagi !
Semua sudah terjadi. Meskipun banyak kenangan antara aku sama Nanda, aku harus ingat. Aku sama dia udah gak pacaran! Udah PUTUS!
Aku rasa dia masih akan bahagia meskipun masalah terus menghadangnya. Dia bakal berusaha tuk tersenyum.
Walaupun begitu, aku tetep akan selalu menyayangi NANDA OKTA PRATAMA! ^^
Kemaren malam, aku sudah nangis sepuasnya. Semoga hari ini dan esoknya selalu terukir garis melengkung ke atas.
Bye, SeNada…

17 Desember 2011:
Drama bahasa Inggris. Aku jadi nenek sihir. Hahaha aku jadi agak gila disini. Wkwk Thank you, Allah. Dramanya sukses kemaren! Reaksi penonton bagus. Pada ketawa semua dan pada bilang so sweet semua waktu adegan Ryan sama Risfany. Itu tandanya drama kelompokku dihargai dan dapat diterima.
---
Aku ga mau berharap dia ajak aku balikan kalau nyatanya itu ga terjadi juga. Lagian aku pengen sikapnya itu berubah. Tapi ga berubah juga.
Terus kayaknya dia marah deh sama aku. Gak papa, aku bakal kasih waktu ke dia. Aku udah capek cemburu terus. Hmm… Tapi aku juga sulit tuk ngelupain dia. Terlalu banyak kenangan.

20 Desember 2011:
UAS kali ini, lagi-lagi aku seruangan sama dia. Yap, siapa lagi kalau bukan “Nanda”.
Tadi, pas aku belajar Agama, aku dibikin emosi, panas, salting, jealous, dan “CEMBURU”. Dia sama kak Kadek biasa lah ==’
Tapi, aku harus terbiasa.
Aku ga mau berharap lagi dia ajak aku balikan soalnya sikapnya yang rada sok itu belum ilang -____- Atau memang itu sifat aslinya ya?
Oh ya, tadi dia kasih aku permen mentoz (?) + cokelat + kacu pramuka. >< Entah maksudnya apa aku gak ngerti. “Aku tidak sok. Camkan” <- katanya kak Nanda.

22 Desember 2011:
Kemaren –tepatnya pulang sekolah- kan kak Kadek pulang bareng sama kak Ifnu. Terus ada yang bilang sama Nanda “Ciee… Cemburu” atau “Ga cemburu kah, Nan…?”
Aku cuma tertunduk aja. Makin jealous sama kak Kadek. 

24 Desember 2011:
Kemaren lagi- lagi aku dibikin ga nyaman, Nanda selalu cari gara- gara terus sama kak Kadek, terus kak Kadek selalu nanggepin dengan serius. Pantes aja dikelas merek diolok walaupun statusku dulu sama dia masih PACARAN.
Ga mikir juga kah mereka kalo disitu ada “AKU” ?? Aku CEMBURU woii…!!
Hah? Habis kesabaranku nggak lama.
Maksudku putus, lagian biar dia bisa bersikap seperti yang lain. Bersikap kayak dia sama Luluk, dll. Gitu…

16 Januari 2012:
Pas hari Minggu sore kemaren, aku ketemuan sama Nanda. Entah kenapa kemaren itu kayak berbeda. Hahaha lebih gimana gitu nah. Aku senang kalau putus, aku jadi lebih deket sama dia. 

18 Januari 2012:
Tadi sore aku sama Nanda masih ketemuan. Dan awalnya sih mau ke tempat makan tapi,gak jadi karena aku ga mau. Makanya kita langsung capcus ke Bukit Pelangi ==’
Cukup gaje sih~ Tapi yah mau gimana lagi. Sempat rebutan gantungan kunci motornya Nanda. Ga jelas ya? Hehehe 

24 Januari 2012:
Kenapa ya, waktu aku sama kak Nanda ga pernah cocok. Hmm :|
Eh iya, gara- gara aku pengen ga mikirin Nanda terus, aku terpaksa pura-pura suka sama kak Ade. Hehehe inget, ini pura- pura suka doang!!!
Oh ya, pas hari Sabtu kemarin, kan aku ga sengaja lihat ke arah bawa, disitu ada kak Ade. Dan ga tau kenapa, dia juga lihat ke atas terus ngedepin mata ke aku. Hahaha anehnya!

26 Februari 2012:
Aku sama Luluk makin renggang aja hubungannya. Ga tau kenapa Luluk sama kak Nanda semakin dekat. Ga papa sih! Ambil aja dia. Aku ga papa. Kalau memang itu yang terbaik.
Waktu pas pramuka dulu, aku nelpon kak Nanda, ga diangkat. Tapi ternyata pas Luluk yang nelpon, baru diangkat. Sakit cukk!! ><
Oh ya, hari Jumat kemarin kan upacara Baden Powell, aku sempat sampingan sama kak Ade. Lumayan lah, ga bikin galau. Syukurlah…

11 Maret 2012:
Ada banyak yang musti kuceritain nih…
Soal kemarin…
1.) Kemarin seru banget. Aku, Ulfa, Asya, dan Ilyas kerja kelompok sejarah. Yang lama bukannya pas kerja kelompok tapi pas jalan- jalan + foto- fotonya. Hahaha dasar koplak! Dikerjain Ilyas lagi ujung- ujungnya. Hahaha
2.) Ini yang bikin aku speechless + seneng + sedih + sakit hati. Kak Nanda beneran suka sama kak Kadek. Mereka ternyata sebangku. Hehehe aku seneng dia udah jujur sama aku. Itu tandanya ga ada lagi yang harus diharapkan. Aku akan berdoa yang terbaik untuk kamu, kak Nanda Okta Pratama.

12 Maret 2012:
Aku ternyata dikerjain sama dia. Dia jahatttttttttt ! Nyebelin. Hahahaha 

20 Maret 2012:
Dia jahat!! Pamerin smsnya sama Noni dan kak Kadek. 

24 Maret 2012:
Aku ga ngerti dengan semua ini. Kenapa sih, saat aku suka sama bidang A, aku malah ga jodoh sama bidang tersebut? Sedangkan saat aku membenci dan tidak menguasai bidang B sama sekali, aku malah dipertemukan sama bidang itu. Apakah aku tetap harus mengikuti alur yang penuh misteri itu.
Aku cuma ingin lihat bapak ibu, dua orang yang paling berarti dalam hidupku bahagia. Aku ingin melihat romansa penuh kebahagiaan dengan buktiin nilai- nilai UTSku bisa bagus. Tapi, kenapa ga bisa. Kenapa aku malah dihadapkan dengan FLS2N dan juga OSN Fisika. Ok, kalau OSN Fisika aku ga masalah, karena aku memang suka menghitung dan lagian OSN Fisika yang dibimbing pak Danu itu ga seserius FLS2N.
Aku takut, Ya Allah. Bisakah waktu berputar kembali. Aku ga mau ikut FLS2N. AKU GA MAU IKUT ! Aku tertekan kalau begini caranya. Nilai UTSku hancur, pikiranku kemana- mana buat aku semakin tidak konsentrasi dalam menghadapi MID semester ini. Aku takut. Aku cuma ingin lihat kedua orangtuaku bahagia dan bisa membanggakan sesuatu yang ada dalam diriku. Tapi, mana buktinya? Aku ga bisa mewujudkan hal tersebut. Aku bodoh ! Aku bodoh ! Seandainya kemaren- kemaren aku ga ditunjuk untuk lomba desain poster, pasti pikiranku ga akan terbang kesana kemari. Aku takut…..
Oh ya, Nanda juga jahat. Dia jahat! Kenapa disaat seperti ini, disaat aku benar- benar ga tau harus berbuat apa, dia datang ke aku. Dia datang, tapi hanya untuk nagih. Melakukan sesuatu yang benar- benar buat aku ga ngerti. Buat aku bingung. Sebenarnya dia masih sayang atau tidak sama aku. Kalau dia sayang sama aku, dia pasti ga mungkin biarin aku dalam keterpurukan ini. Ga mungkin biarin aku dalam kesedihan ini berlarut- larut.
Aku ingin jadi orang yang selalu ada disisinya dalam suka maupun duka. Dalam canda tawa dan juga linangan air mata. Dalam keceriaan dan juga kegelisaan. Aku ga merasa percuma masih sayang sama dia. Biarpun dia egois, biarpun dia ga ngerti perasaanku. Betapa bodohnya aku yang masih menyimpan sejuta harapan ini, menyimpan sesuatu yang seharusnya tidak boleh kusimpan sampai saat dan detik ini. Aku takut perasaan ini akan sia- sia tapi aku yakin, perasaan ini akan berbuah sesuai apa yang aku rasakan. Aku bimbang. Gejolak perasaan dan kepenatan atas apa yang aku alami ini. Aku bosan. Jatuhkan sakitmu ke aku, Ya Allah, dan buat masalah- masalah ini bisa terselesaikan. Aku ridho. Lebih baik sakit jasmani daripada sakit rohani, Ya Allah. Tapi jauh lebih baik kalau tidak sakit dikeduanya.
Harapanku cuma satu saat ini yaitu permasalahan ini cepat selesai. 

27 Maret 2012:
Kenapa ya, sejak kemarin, Luluk sama kak Nanda terlihat lebih dekat didunia nyata. Aku tidak apa- apa. Awalnya mungkin agak sakit hati tapi, lama- lama aku harus mengerti. Oh ya, tadi kak Nanda duduk sebelahnya Luluk, ngobrol banyak. Aku iri. Tyas sama Dina juga pake lope- lopein dari lantai 2 dekat aula. Hikss bagus sekali.
Eh, lupakan sejenak soal yang galau- galau. Hari ini aku chat-an sama abangku, kak Ade. Horeee. . . Sayangnya aku ditinggal tidur. Padahal percakapan belum selesai. Hikss 

28 Maret 2012:
Apa aku harus mundur? Aku takut.
Dia jutek. Dia cuek. Dia seolah- olah ga peduli sama aku. Apakah itu memang sikap aslinya kepadaku? Aku takut.
Apakah nanti Nanda bakal sama Noni? Berikan dia yang terbaik, Ya Allah. Kalau mereka berdua ga cocok, singkirkanlah dan jauhkanlah mereka.
Besok. Aku harus fokus. Bahkan sekarang aku juga harus fokus. Sama OSN Fisika. Semangat!

12 April 2012:
Lama ga ngetik dan ngeluapin semua uneg- uneg yang terkempul dalam sanubariku.
#1. Aku juara 3 FLS2N cabang desain poster. Alhamdulilah ya, aku ga nyangka.
#2. Nanda semakin berubah sama aku. Apa itu sikap aslinya? Kenapa dia jadi sedingin ini sama aku? Aku takut. Perkiraanku sebelumnya benar- benar terjadi. Dia semakin jauh dan menjauh.
Dia kemarin sms aku. Ada bilang “tidak bisakah kamu melupakanku?”. Sungguh itu bikin aku speechless dan sakit hati. Pengen nangis langsung ketika baca teks itu. Apakah masih ada harapan? Apakah ini sudah ending dari kisah yang dulu dirajut? Kenapa masih abstrak gini?
#3. Kupuji puji soal kak Ade terus dekat sama Ilyas semata- mata buat supaya ga berharap banyak sama Nanda. Tapi, ga taunya, responnya Nanda malah gitu. Kukira dia bakal jealous. Rupanya tidak!

13 April 2012:
Hari Jumat tiba. Sepertinya rutinitas sore yang harus dilakukan tiap hari Jumat yaitu PRAMUKA. Yap, tiap pramuka so pasti aku harus bertemu orang abstrak itu. Abstrak tapi ngangenin. Huh! Siapa lagi kalau bukan Nanda.
Smsnya kadang nyakitin tapi kenapa tadi pas pramuka, dia kayak liatin aku. Hmm tapi di plurk dia kelihatan akrab banget sama Luluk, melebihi akrabku sama dia. Aku pengen cemburu tapi, buat apa. Fa jelas banget lu, Sel!
Oh ya, denger kabar, kayaknya memang bakal terjadi sih. 10 hari aku bakal home alone dari tanggal 21 – 30 April 2012. Yah, mau gimana lagi. Demi kakak dan mbahku, beliau + adikku musti pergi ke Samarinda dan juga Balikpapan. Sebenarnya ga ada kata “kecewa” tapi, yah mau gimana lagi. Sepanjang 15 tahun aku hidup, aku ga pernah ngerayain ulang tahun seorang diri. Dan nanti pas 29 April, itu semua harus terjadi, suka atau tidak sukanya aku. Dijalani aja lah, Sel! Semangat.

16 April 2012:
Aku harap ini semua mimpi. Aku harap ini semua bukan kenyataan. Aku harap aku segera bangun dari semua kekonyolan ini.
Hei yang disana, apa aku ada salah? Kenapa sih kamu begitu jahat? Aku tahu kamu ga pernah serius sama aku. Aku tau kamu cuma main- main aja sama aku. Kenapa kamu pikir aku bakal dua kali nyakitin kamu. Seandainya kamu bisa kayak orang lain, yang bisa mempertahankan hubungan kita, pasti semuanya ga bakal kayak gini. Kenapa sama aku kamu abstrak banget? Kenapa hanya sama aku kamu beda bedain sikapmu?
Apa ini semua real? Kenapa aku masih berpikir ini semua ga logis? Sahabat macam apa yang tega teganya ngelukai sahabat sendiri. Bilang ke aku, ini semua hanya sandiwara kalian. Bilang ke aku, kalau ini semua alur yang kalian buat.
Nanda, kenapa sama Luluk? Kenapa kamu nyatain perasaanmu dengan begitu jelas harus ke Luluk? Kenapa ga ke aku aja? Kenapa ga ke aku aja waktu dulu?
Ya Allah, sakit banget waktu baca sms itu. Nanda manggil ke Luluk ‘KAMBING’. Luluk manggil ke Nanda ‘KEBO’. Nanda nyatain perasaannya ke Luluk. Sekali lagi aku berharap ini semua palsu.
Kenapa semua itu terjadi lagi? Orang yang kusuka musti nembak Luluk. Kalau cuma suka sih ga papa, kalau ini mah udah sayang. Terlanjur sayang malah.
Sia-siakah pengorbananku selama ini buat beliin dia kuda kaca itu? Sia-siakah semua pikiranku tentang dia yang menghabiskan waktuku itu?
Aku berharap ini semua mimpi. Ya Allah, kuatkan aku! Aku ga sanggup. 

17 April 2012:
Kenapa Nanda berubah sih? Iya, dia memang ga berubah. Tapi kenapa sikapnya jadi mengalami perubahan, dia makin jutek sama aku. Aku takut! Ini semua real kan, ini semua nyata kan. Kenapa aku jadi bingung sama apa yang terjadi saat ini. Aku serasa diputar-putar dalam realita kehidupan.
Aku tak mengerti. Sungguh tak mengerti.
Tadi pagi Nanda chat aku, dia chat “Hey, maumu apa?”
Aku wajar- wajar aja sih, palingan dia juga lagi bangun tidur. Dia sampai deal or no deal dulu sama aku. Aku ga bakal ganggu hidupnya dan dia juga begitu. Aku tak mau janji, aku takut ntar aku malah langgar janji itu. Kan dosa. Hehehe
29 April? Masa sih ditanggal segitu, anak kelas 10 bakal ikut kemah pelantikan bantara. Aku takut nah! Jangan-jangan aku bakal dibuat nangis sejadi-jadinya. Aku bakal dibikin marah seperti seekor serigala yang siap menyantap mangsanya. Aku takut hal yang ga kuinginkan malah terjadi saat itu.
Nanda pakai acara janji- janji lagi. Dia ada sms “Aku punya hadiah untukmu pada tanggal 29 tepat jam 00.00. Hha,”
Entah bakal jadi apa nanti aku kalau 29 April bakalan kemah pelantikan bantara. Huuh maka aku masih ga bisa berenang. Gimana sudah ini?

18 April 2012:
Hei. . . Aku ingin cerita lagi sama kamu nih.
Tadi sore, aku jalan-jalan sama Luluk ke BP. Habis dari situ, mataku jadi terbuka lebar dan aku mulai mensyukuri hidup ini.
Oh ya, aku sempat lihat smsnya Nanda ke Luluk. Serius, smsnya itu bukan sms becanda. Tahukah kamu? Dalam hati aku terluka. Tapi ya mau gimana lagi. Sesakit apapun itu, aku yakin Allah udah nyiapin sesuatu yang lebih indah.
And then, aku bersyukur jadi lebih menghargai dan memasukkan kejadian-kejadian menyedihkan itu ke dalam pelajaran yang berharga buat hidupku. Seenggaknya, dari masalah ini, aku dapat mengambil hikmahnya. Aku diberikan lebih kedewasaan buat berpikir kritis menghadapi ini semua.
Meskipun aku agak iri sama Luluk karena Nanda tembak dan menyatakan perasaan sukanya itu ga abstrak. Aku rasa ini bukan sandiwara, ini real. Buat apa juga becanda dengan perasaan. Ini semua ga logis!
Melihat foto mereka berdua juga aku ngerasa sedikit terpukul, iri tentunya, dan juga senang. Dua orang yang kusayangi itu bisa dekat dan tersenyum bahagia bersama. Aku memang ga tau isi hatinya Luluk sebenarnya ke siapa, tapi kalau boleh jujur, akui ajalah, jangan memberikan sinyal-sinyal atau harapan lebih ke orang. Kecuali, kalau kamu ingin menyakitinya.
Ehm, tadi Nanda ajak aku jalan. Telat banget. Seandainya kondisinya ga kayak gini, mungkin aku bisa nemenin dia, jalan bareng. Tapi, sayangnya ga bisa. Entah kenapa, dia datang disaat yang kurang tepat. Aku kadang iri, dengan Fiska sama Salim lah, mereka udah 3 tahun jalin hubungan, sering putus tapi, tetap bersama juga. Iri mamen! Tapi, mau gimana lagi, Nandanya memang ga serius kok. Kalau dia serius mungkin, dia nembak aku ga seabstrak itu, aku mengakhiri hubungan dia juga ga mungkin iya-iya aja, kalau dia memang sayang dia juga ga bakal nembak cewek secepat itu. Awalnya aku pikir, dia bakal ngajak aku balikan dengan ga abstrak, itu harapanku, ga taunya dia malah nembak cewek yaitu sahabatku sendiri (meskipun kayaknya dia ga anggap aku sahabat sih) yaitu Luluk. Kalau memang begitu aku rasa aku memang harus move on. Don’t stand idly, must move on! Ga ada gunanya juga aku berpangku tangan, menunggu keajaiban muncul, tapi ga terjadi juga. Dia biasa aja, ngapain aku yang sedih. Dia yang sedih, ngapain aku juga ikutan sedih. Terkadang aku nyesal pernah bersikap begitu. Seharusnya aku senang- senang aja, biasa aja, kecuali kalau pas aku sedih, dia ada nenangin aku atau setidaknya berikan aku sms “Semangat ya!”. Lah, ini?
Tenang saja, aku ga bakal ganggu kamu kok. Aku bahagia atas apa yang kamu lakukan ke aku. Mungkin aku sedikit menyesal karena dulu aku mutusin buat mengakhiri hubungan kita, tapi aku bersyukur, aku tau sekarang mana yang serius mana yang tidak. Kamu tahu? Aku lebih suka ke orang yang berkomitmen.
Ditambah lagi kamu bilang ke aku kalau kamu ga segampang itu putus asa ngejar Luluk. Waktu dulu kamu ke aku, mana pernah kamu begitu. Ditolak Luluk, langsung sedih. Putus sama aku, biasa saja. Atau mungkin kamu sedih juga kayak aku, tapi kamu abstrak. Entahlah. Aku tak tahu.
Terus juga, waktu tadi, Nanda kan miscall Luluk, ga sengaja aku lihat muncul foto mereka berdua. Lagian juga di kontaknya Luluk, nama Nanda itu “Nanda Okta Pratama :)”. Dia beda-bedakan. Namaku biasa saja kok dikontaknya. Itu tandanya ada apa-apa dong. Ga papa, terserah kalian.
Apalagi kamu, Nanda. Kamu yang melakukan ini, kamu harus siap dengan konsekuensinya, termasuk ga bakal lagi dapat perhatian dari aku!

20 April 2012
Nyesel juga ga "iya"-in aja pas Nanda ajak aku jalan. Tapi mau gimana lagi. Palingan juga abstrak nantinya. Dibikin galau lagi. Hho Lagian ibu lagi ga enak badan, bantu kerokkin lumayan lah, daripada jalan tanpa makna. Hhe kapan-kapan aja ya :) 

21 April 2012
Ini pertama kalinya aku bangun jam 3 pagi terus motong rambutku sendiri. Dari yang lumayan panjang jadi sebahu lebih dikit. Demi apa juga sih. Hha tapi, konon, motong rambut bisa mengurangi rasa galau --' Tapi iya juga sih..
Dan ini juga pertama kalinya aku nangis denger orang bicara ditelpon. Hahaha konyol sekali. Mumpung orang rumah lagi pergi. Ke Samarinda buat hadirin perpisahan kakakku sama ke Balikpapan jenguk nenekku sama ngunjungin adek pertamaku disitu + anterin kakakku ke bandara. Hhe 8 hari home alone. Apa- apa sendiri, ultah juga sendiri. Puas-puasin bertindak anarkis di kamar... hha
Oh ya, ternyata ini real dan bukan sandiwara soal sikap Nanda, tembakkannya itu, dll... *GR banget lu, Sel!*
Masalah: fine ! Ga ada gunanya ungkit- ungkit ini lagi. Hahaha 
Keep moving forward. Do the best. Life must go on.
The End..... Semangat ! ^^

4 komentar:

  1. yahaha ..postingannya "remaja" banget dah :P

    BalasHapus
  2. Wah, curcol, nih..
    Hihihi >.<

    Kadang home alone enak juga, ya ^^..
    Oh, ya, baru ultah, nih..
    Ultah ke brapa, Sel??
    Smoga gag telat, ya : HAPPY B'Day Selvi ^___^

    BalasHapus
  3. salam gan ...
    menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
    Tetaplah semangat memulai hal baru !
    di tunggu kunjungan balik.nya gan !

    BalasHapus
  4. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus

Tinggalkan jejak yuk ^^ Jangan pelit- pelit~ ❤