Perdana Kirim Kartu Pos

3 Maret 2014


Sebenarnya nggak perdana juga sih. Seingat saya dulu pernah kirim kartu pos juga tapi buat ikut kuis di majalah. Tapi aseli nggak inget -_- *faktor umur makin mendekati kepala 2*
Dulu surat-suratan, sekarang pengen ke dunia postcard. :)))

Kemaren saya blogwalking ke blognya kak Una. Itu loh kakak kw-nya Bastian ex-Coboy Junior. Rambutnya mirip! Unyu menggemaskan gitu! Postingan terbarunya sukses bikin saya langsung tertarik pengen ikutin jejaknya yaitu kirim kartu pos juga. Abis baca postingannya langsung buru-buru ke kamar, ngecek ada kartu pos atau nggak. Eh ternyata ada! Yaudah deh niat pengen kirim-kirim jadi di ujung tanduk.

Di dalam postingan kak Una juga dibahas sedikit tentang web postcrossing.com. Klik demi klik akhirnya saya resmi jadi member postcrossing atau nama kerennya postcrosser. Saya langsung request 5 alamat untuk saya kirimi kartu pos. Dapat yang dari USA, Russia, Ukraina, China, sama Jerman. Dengan sigap, saya langsung nulis di kartu pos yang masih ada stoknya di kamar saya. *Heran, padahal lagi ujian sekolah. Sempatnyaaa~* Oh iya, di hari yang sama, saya langsung gabung juga di grup Komunitas Postcrossing Indonesia (KPI) di facebook. Asli, langsung dapat sambutan meriah. *sungkem dulu*

5 kartu pos siap hijrah ke luar negeri!

Besoknya, -tepat hari ini- saya capcus ke kantor pos sehabis pulang sekolah. Udah saya genggam kelima kartu pos itu. Awalnya tiap kartu pos saya kasih perangko senilai 3000. Eh, pas saya tanya ke petugas posnya tentang tarif ke sananya. Dia bilang intinya itu pukul rata hampir 29000 per kartu pos nya. Gimana nggak tekor jadinya? Dia jawab gitu sambil megang selembaran tarifnya. Yasudah, akhirnya saya putuskan kirim 2 kartu pos saja dengan dompet seketika mengerut. 

Saya curhat juga di KPI dan disambut dengan tanggapan dari para senior yang lebih lama menggeluti dunia filateli. Sebenarnya saya juga udah lihat daftar tarifnya di grup KPI tapi entah kenapa langsung dilema pas diliatin selembarannya. Terus saya juga masih ragu sama tarif itu soalnya nggak langsung dari web resminya. Tapi saya makin yakin setelah dapat jawaban dari twitter resmi posindonesia.
Yasudahlah, apa boleh buat, semua itu toh sudah terjadi. Nggak nyesel juga kok asal kartu posnya langsung terbang satu detik menuju sana. Hahaha intinya ga ada penyesalan sama sekali. Anggap aja itu pengalaman perdana kirim kartu pos. 

Terpaksa saya harus semangat 45 dalam menabung demi melunasi utang mengirim 3 kartu pos yang masih membebani pikiran saya. :"

Btw, di sini cari kartu pos yang lucu lucu susahnya minta ampun -__________- coba di kantor pos udah lengkap tersedia. Hiks.
post signature

25 komentar:

  1. Hahaha langsung ye bok, jadi member. mantappp!! Aku jadi member di KPI juga tapi gak pernah post. Mau swap sama aku?
    Di toko buku suka banyak kartu posss...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru ngeuh selama ini aku bayar perangko kartupos selalu kurang hahahahaaaaa...

      Hapus
    2. Kenapa nggak nge-post di KPI? ._.
      Wihh mauuu. Swap itu tuker-tukeran postcard kan? Tapi punyaku cuma ada postcard resmi dari kantor pos *Keliling nyari nggak ada yang jual. Malah pada heran karena nanya jual kartu pos apa nggak*

      Hapus
  2. Wah lumayan mahal juga yah kalo kirim post ke luar negri hehheee,,
    Kalo post nya berbentuk barang mungkin akan lebih mahal lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu tarif perdana pas ngirim katu pos. Hehe
      Kalau kirim barang tentunya tarif bakal lebih mahal, tergantung berat & dimensinya :)

      Hapus
  3. wah,,,aq jadi kepengen juga,,,mau donkkk...

    BalasHapus
  4. samaan. aku juga baru mulai ikutan. Kemarin ngirim kartu pos, dan pas hari ini mau kirim lagi ternyata kartu pos yg kemarin ditahan sama bapak pos karena perangkonya kurang. padahal kemarin ok ok aja. Dan udh ada beberapa yg sampe tujuan. fyi,aku pukul rata, semua pake perangkonya 5ribu :D
    Kebetulan perangko yg tersedia dikantor pos tersebut bagusnya sangat sangat tidak keterlaluan. Jadi, aku putuskan utk bawa pulang lagi semua kartu posnya .. hehehee.
    swap yukk ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ayooo ^^
      Eh itu perangko 5ribu ke Indonesia atau ke luar negeri?

      Hapus
    2. ke luar negeri. terakhir kirim pake perangko 5ribu itu minggu kemarin. . :D
      siang tadi ke KP Fatmawati, disebalah KP ada toko yg jual kartu pos/perangko dll. aku suka beli dan konsultasi disitu sama bapaknya. Tarif pos skrg benar sdh naik. Malah dikasih fotocopy-an tarif2 baru sama si bapak. Nanti aku email yaa. :)

      Hapus
  5. Aku selama ini pukul rata kirim kartupos ke luar negeri pake perangko 5ribu, kalo ke Indonesia 2500. Alhamdulillah selalu nyampe dg selamat :)

    BalasHapus
  6. Wah ... jadi sebenernya pakai tarif lama juga masih bisa sampai tujuan? Mau swap juga dong. Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Kalau di KP sini sih gitu. Tapi kalau kirim ke LN ya harganya selangit.
      Ayo, mbak, swap-an! Dengan senang hati :))

      Salam kenal balik.

      Hapus
  7. Wah itu mah dibohongin pegawainya ya kak :(

    aku juga mau nyoba-nyoba kirim postcard nih, untuk pertama kalinya hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dibilang dibohongin sih nggak juga.
      Wihh mau nyoba-nyoba kirim? Kirimin ke saya juga dong :p

      Hapus
  8. boleh ikutan ?, yg mau swap, situnggu kiriman kartu posnya.

    BalasHapus
  9. halo semuaaa... salam kenal..
    kalau mau cari postcard yang beda bisa cek online store kita..kita jual postcard karya sendiri lho...
    cek yaaa
    qlapa.com/mintunhoh
    atau mimi-mintun.blogspot.com langsung klik mintun online store
    terima kasih...

    BalasHapus
  10. mba minta bantu cariin org luar, ku lgi ada tugas.
    orang laur ngri ngrim post card k saya

    BalasHapus
  11. Kak, nanya donk. Kalo mau ngirim postcard ke anggota postcrossing itu harus pake amplop ya, atau postcard nya aja? makasih ^^

    BalasHapus

Tinggalkan jejak yuk ^^ Jangan pelit- pelit~ ❤