[REVIEW] Amaris Hotel, Samarinda

19 Juni 2014


Bahagia rasanya bisa icip-icip tidur di hotel. Enak sih dibayarin soalnya. Tapi nggak sepenuhnya enak, soalnya yang bayarin itu ortu. Kalau dapat undangan nginap di hotel "GRATIS" mungkin bahagianya bakal berlipat ganda.

Hotel Amaris, hotel yang pertama kali saya review di sini. Hotel ini masih "fresh" banget. Masih baru. Masih mulus. Kasarnya, "masih perawan" karena baru segelintir kepala yang meniduri tempat ini #sotak. Ketika melihat dari luar, hotel ini memang masih hawa baru. Parkirannya lumayan luas, meskipun nggak bisa dibilang luas luas banget. Menuju ke dalam hotel, selalu ada orang yang siap membukakan pintu dengan sikap ramahnya. Begitu masuk, pertama kali dilihat adalah meja resepsionis. Kebetulan depannya itu langsung ruang makan. Seharusnya sih lobby, kebanyakan kan gitu. Hehe...

Berhubung masih "hangat", dapat deh tarif promonya yaitu Rp399.000,- dengan PP kunci seharga 50ribu yang nantinya pas check out duit 50ribu itu akan dikembalikan. Dan kita dapat kamar nomor 336 *seingat saya sih 336*
 
 
Belum masuk ke dalam kamar, eh... masih katro dengan cara membuka pintu. Maklum biasanya kan kalau pakai kartu, tinggal dimasukin. Tapi ini kok nggak ada tempat buat masukinnya. Beberapa menit dalam kebisuan dan kebingungan, akhirnya bisa juga masuk ke kamar. Ternyata cukup dekatin kartunya ke arah sistem sensornya. Baru deh otomatis kebuka. Baru ngeh. -__- 

Pas masuk ke kamar, agak sempit sih tapi nggak masalah. Ada laci. Ada tempat gantungan baju. Ada brankasnya. Ada TV LCD. AC-nya juga pas, dinginnya mantep. Kasurnya empuk. Selimutnya hangat. Nah, saya paling suka kamar mandinya. Ada shower, lengkap dengan air panas. Tempat buat sabun dan samponya juga oke. Tapi jadi nggak bisa dibawa pulang deh buat oleh-oleh. :"( 

 
Hotel Amaris ini merupakan hotel yang masih baru, terbukti baru diresmikan tanggal 12 Juni 2014 kemarin. Lokasi hotel yang cukup strategis, cukup menghabiskan waktu 15 menit dari bandara Temindung, Samarinda. Selain dekat dengan bandara, dekat pula dengan pusat perbelanjaan. Hotel Amaris memiliki 102 kamar dengan fasilitas oke yang tersedia di dalamnya. Dikarenakan hotel ini berlantai 3, maka tersedia pula fasilitas lift jadi nggak perlu capek capek deh untuk naik turun lantai. 
Selama 12 jam nginap di sini, saya punya suka duka tersendiri. Untuk sukanya, sudah saya jelaskan pada paragraf-paragraf sebelumnya. Untuk dukanya, hmm... saya kurang bisa nyenyak tidur karena ada suara ribut dari luar. Kayaknya sih dari lantai bawah, entahlah... Selain itu harga 399ribu ternyata belum termasuk biaya sarapan. Waktu saya, adik saya, dan tentunya kedua orang tua saya berniat untuk sarapan di hotel ini, baru mendekati makanan-makanan yang sudah ready pas pukul 6 pagi itu eh tiba-tiba salah satu karyawan mendekati bapak saya dan bilang kalau sarapannya belum termasuk biaya itu. Otomatis bapak saya langsung nggak mood makan. Tahu deh, saya dan lainnya juga jadi ikutan nggak nafsu makan.
Tapi secara garis besar, Hotel Amaris ini layak untuk ditiduri. Oke sip! Bye! :))
Overal, saya hanya bisa kasih 3,2/5.

Amaris Hotel Samarinda 
Jl. Dr. Sutomo No.75
Kota Samarinda - Indonesia

post signature

16 komentar:

  1. haduh... itu yang mau ngambil sarapan... T.T
    gue jadi ikutan gak nafsu makan ngebayanginnya...

    BalasHapus
  2. sepertinya amaris hotel dimanapun berada sama bentuknya,,kalo saya 2 minggu kemarin di amaris hotel tangerang,,semua pernak pernik dan penataannya nyaris sama :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga cabang :)
      Namanya sama.
      Apa apa sama.

      Hapus
  3. biasanya kalo masih baru enak,bersih

    BalasHapus
  4. Haha ribet banget keknya.. Tapi kalau masih baru fasilitasnya belum ada yang rusak haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada menu lele goreng nggak di sana?

      Hapus
    2. Nggak ada, Obi. Kumis lele rica-rica mau? :p

      Hapus
  5. Thanks for reviewing this hotel. Sayangnya tidurnya kurang nyenyak gara2 berisik ya :(

    xx
    http://felishmichelle.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jadi agak terganggu. Sedikit. :)

      Hapus
  6. hotel itu sebaru cintaku bersemi di blog ini. :)

    BalasHapus
  7. "Tempat buat sabun dan samponya juga oke. Tapi jadi nggak bisa dibawa pulang deh buat oleh-oleh. :"(" Aku ngakak loh baca itu, ketahuan suka bungkus sampo dan sabun hotel ya?!!! Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha. Maklum, suka koleksi gituan. :D

      Hapus

Tinggalkan jejak yuk ^^ Jangan pelit- pelit~ ❤