Behind The Scene

27 Januari 2015


Entah kenapa belakangan ini gue jadi demen pergi ke Indomaret. Pagi-pagi sekali, terkadang juga pas sore hari. Sekadar cuci mata lihat makanan minuman yang bertengger di sana untuk melepas rasa lapar (maklum anak kost) ataupun beli sesuatuuuh. Para karyawan Indomaret juga pada ramah, baru selangkah masuk ke dalam sudah disapa. Mau bulan apapun itu, sapaan juga tetap sama. 

"Selamat datang di Indomaret!"

Etdah! Ini bukan bulan Maret. Tapi bulan Januari, woy.

Selain sikap ramah itu, faktor yang membuat gue doyan ke sana adalah pintu Indomaret yang selalu terbuka buat gue. Beda banget sama hati mantan. #eh

*Koleksi kresek dari Indomaret ((panggilan jiwa anak kost))*

Meskipun judul postingan kali ini adalah 'Behind The Scene' bukan berarti gue mau jelasin tentang proses di balik pembuatan kantong kresek Indomaret. Bukan bukannn!

***

Dulu pas TK, ketika ditanya mau jadi apa, gue bilang mau jadi guru. Tepatnya kelas 3 SD, gue punya buku harian pertama gue. Itu dikasih sama bapak gue. Dari situlah, gue jadi suka menulis. Gue sudah dua kali khatam nulis buku diary. Sampai sekarang, gue juga masih suka nulis. Kalau baca ulang tulisan gue waktu zaman SD-SMP-SMA rasanya benar-benar konyol. Seketika flashback ke masa-masa itu. Sejak itu, impian gue ganti haluan menjadi penulis.

Di tahun 2015 ini, gue ada niatan buat bikin buku lagi. Dua tahun lalu, suatu kebanggaan tersendiri ketika dua buku gue telah dibukukan. Yang satu lewat self-publishing, satu lainnya lewat penerbit mayor. Nah, tahun kemarin merupakan masa-masa penuh perjuangan di kelas 12 dan buat masuk perguruan tinggi hingga gue nggak ada waktu sama sekali buat nulis. Nulis buku maksudnya.

Tahun ini gue berharap setidaknya ada satu buku gue yang bisa terbit. Gue punya mimpi yang ingin tercapai yaitu sebelum menginjak umur 40 tahun, minimal sudah ada 10 buku gue yang dibukukan. 

*Plot (calon) novel gue*

Gue sudah kelar menuliskan bab 1 beberapa hari yang lalu. Waktunya untuk meneruskan bab-bab selanjutnya. Baru kali ini gue seriusin banget dalam bikin buku. Sebelumnya, gue nggak sampai nge-print naskah bahkan bikin outline pun enggak sama sekali. Semoga hasilnya memuaskan! Amin.

post signature

22 komentar:

  1. Amin, smoga target nerbitin bukunya tercapai ya plus jd bestnseller amin.... *eikeh gknpelit kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Do'a-do'a yang baik memang harus di-amin-kan.
      Amin.

      Terima kasih (y) :)

      Hapus
  2. wahaha, mantap banget ni.
    targetnya oke banget, 10 buku sebelum umur 40 tahun.
    iqbal udah umur berapa nanti kalau situ sudah 40 tahun? -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong, target harus oke tinggal usahanya yang menentukan...
      :)

      Hapus
  3. Sekarang berarti baru menginjak semester 2 ya. Wew. keren!

    BalasHapus
  4. sama spt aku ngumpulin kresek pas kuliah dulu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. *panggilan jiwa mahasiswa penggumpul kresek* :'D

      Hapus
  5. semoga bukunya cepet kelarr dan sukses!!!

    BalasHapus
  6. Jadi hubungannya Indomaret sama novel apa ya? Hehe. Wah keren sudah ada buku yg tembus penerbit mayor ^_^ good luck untuk buku berikutnya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah. Kali aja posting ini bisa dapat steak gratis. *nahloh*

      Amin O:)

      Hapus
  7. Wajar kalo sering ke Indomaret. Soalnya disana dingin, cocok buat ngadem kalo di rumah lagi mati listrik :D

    BalasHapus
  8. Amiiiinn

    wowwww good luck!

    P.S.
    agak bingung gitu ya, hubungan si naskah ini sama indomaret apaan wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.
      Thanks. :)

      P.S.
      Gue juga nggak ngerti sih sebenarnya. Dihubung-hubungin aja.

      Hapus
  9. Wah semangat ya ^^ nanti kalau bukunya terbit, kabarin ya ^^

    BalasHapus
  10. Semoga cepet selesai draft novelnya :)
    Btw, novel yg udah terbit judulnya apa ya? *kudet*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, Kak!
      Itu ada gambarnya di sidebar. Hehe

      Hapus
  11. saya berharapnya dapat penjelasan pembuatan kreseknya, mbak. eh, haha :P. kalau saya lebih sering ke tetangganya, mbak. si alpa :D. tapi tenang, saya gak akan memberi perbandingan, hihi. oh yah, semangat buat ngerjakan bab selanjutnya, mbak. dan targetnya mudah-mudahan bisa terwujud lebih cepat. Amin Ya Rob :)

    BalasHapus

Tinggalkan jejak yuk ^^ Jangan pelit- pelit~ ❤